Seperti Mencari Rumah :)

Saya punya shohib yang sedang mencari rumah untuk ditinggali bersama keluarganya. Keliling2, ketuk pintu sana, ketuk pintu sini dari rumah ke rumah yang diiklankan. Udah banyak rumah yg dicoba, tp belum dapet2 jg. Begitu sulitnya mencari rumah, hingga diapun berujar “Memang benar kata orang, beli rumah itu seperti mencari jodoh”. hehe… emang miripnya kayak apa sih?

Keliling sana sini, ketemunya rumah yang kotor, lingkungan yang ga bagus, jauh dari masjid, dsb. Begitu jg, cari jodoh sulit ketemu yang shalihah, camer baik, dibesarkan di lingkungan yg baik, dsb.

Nah, pas kita ketemu rumah yg cocok, eh ditolak sm yg punya rumah karena harga yg tidak sesuai. Begitu juga jodoh, pas kita ketemu yang pas, eh di tolak karena “harga” yang tidak sesuai jg. hehe…

Kemudian cari rumah lain… trs ketemu yg disuka, harga ok,… eh ternyata belum SHM, ga ada IMB, dll. Begitu jg cari jodoh, ketemu sm orang yg kita suka, dan menyukai kita, eh belum keluar SIM.

Setelah sekian lama mencari rumah, kemudian ketemu yg kita suka dan harganya ok, SHM ok,… eh ternyata sudah dipesan orang. Begitu jg jodoh, pas kita suka dan menyukai kita, udah punya SIM… eh ternyata sudah dipesan orang juga. capek deh…😛

Cari rumah lain lagi, ketemu yg disuka, harga ok, SHM ok, tidak dipesan orang, SHM ok… eh ternyata penjualnya ga serius jual. Begitu jg jodoh, pas kita suka, menyukai kita, blm dipesan orang, SIM udah ada, … eh ternyata ga serius dianya, maunya main-main aja.

Setelah cari rumah lain lagi, ketemu yg disuka, harga ok, SHM ok, tidak dipesan orang, serius dijual… eh ternyata anak-istri ga suka. Begitu jg jodoh, pas kita suka, menyukai kita, blm dipesan orang, SIM udah ada, serius… eh ternyata camer ga setuju. huhuhu… so sad.

Dari dulu memang begitulah cinta, deritanya tiada akhir. hehe…
Semuanya dibuat happy aja, nanti pasti Allah memberi rumah yang pas , SHM, harganya bagus, disukai stakeholder, serius jualnya dan pastinya yg belum dipesan orang😛

Seringkali ketemu teman-teman, dan selalu saja topiknya itu2 saja. huhuhu… tega banget. Beberapa diantaranya ada yg mengira standar sy terlalu tinggi, hingga ga dapet2. Ada yg bilang harus alim bangetlah, harus pake cadarlah, berpendidikan tinggilah, dari keluarga pejabatlah, pekerjaannya harus beginilah, dll. Hm… padahal sy tidak pernah menetapkan kriteria2 yg demikian, apalagi kriteria2 duniawi… sy tidak terlalu aware. Tapi tentunya harus selektif kan?. Sy tidak hanya mencari untuk diri sendiri, tp yg lebih utama adalah mencari ibu untuk anak-anak sy yang kelak menjadi suksesor As Sudais mjd Imam di Masjidil Haram. Jika ada wanita yang mampu menjaminkan bahwa dari rahimnya akan keluar anak-anak yang mampu menjadi suksesor As Sudais, maka sy bisa tutup mata memilihnya. Ga pake tanya2an, ga perlu besok, skrg jg bisa. Asalkan dijamin… dan tentu saja, kalau mau =)) Ada ga? hehe… mestinya ga ada😛

Meski pernyataan serius tp kan itu tadi ngayal… intinya, kami ingin punya visi yang sama dlm bersama-sama mewujudkan generasi suksesor As Sudais. Sudah beberapa kali menemukan yang bervisi sama, tp sampai saat ini Allah masih selalu berkehendak lain. Kadang sayang jg ya sudah beberapa kali menemukan yang punya visi sama tapi tidak ada yg nyantol sampai2 kadangkala pingin menanyakan kembali, apakah berubah pikiran? hihi… Tp klo dipikir2, pasti bikin sebel ya… emang yg bikin berubah pikiran apa kok sampe tanya lagi? haha… dipelet kali… tp kan melet haram, ga bisa dicoba klo gitu… hehe😛

Udah saatnya mulai berpikir untuk menurunkan visi menjadi “mewujudkan generasi yang dapat mencetak generasi suksesor As Sudais”, alias Cucu yg ditarget. Huhuhu… kok jauh banget ya… Tp gmn lagi… gpplah daripada ga…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: