Jakarta, The weird city…

Aneh…. dan memang begitulah menurutku. Banyak pengalaman aneh-aneh waktu di Jakarta. Buat yang baca harap maklum yak, soalnya yang nulis blog ini orang udik, heehe… Diantara pengalaman aneh itu aku alami waktu naik busway. Tiba-tiba ada yang marah-marah gak jelas. Habis itu, ada seorang pria yang sudah berumur perang mulut sama seorang wanita setengah baya dan tidak ada yang mau ngalah meski jadi tertawaan orang se-Bis. Kemudian waktu tersesat di jalan, pernah bertanya pada seseorang di jalan, tak lupa ku kembangkan senyum termanis berharap orangnya mau menjawabnya. Tetapi tanpa disangka dan tanpa dinyana, malah orangnya menjawab ketus sambil melotot sampe kedua biji matanya mau keluar, hiii seyeem. Nah, satu lagi yang bikin sebel, waktu kemarin makan di SOGO di dalam Sentral Senayan I harga semangkok bakso yang klo beli di desa saya cm 1500 perak aja, njualnya di situ 30.000 rupiah! Bayangkan saja harganya 20 kali lipat! Waah, saking mahalnya jadi gak tega mau makan:mrgreen:
Emang, gila bener dah. Tapi untungnya masih bagian dari makan siang dari training jadi gak usah mengeluarkan uang. Soalnya kita di kasih kartu SOGO yang telah dideposit uang 150rb buat dipake 5 hari selama training. Tapi meski begitu tetep aja kapok makan di situ, mending makan di kaki lima terus kartunya buat beli sepatu ato kemeja di SOGO:mrgreen:

Disclaimer:
Kesamaan tempat, pelaku, dan kejadian yang tertulis disini bukanlah kebetulan saja. Segala majas yang dipergunakan baik itu personifikasi, hiperbola, metafora, metadata, maupun metafisika hanyalah untuk mempermanis tulisan sahaja. Kenyataan yang ada tidaklah benar-benar 100% seperti yang ada ditulisan, kalo diitung beneran mungkin sekitar 95% lah. Sementara 5% sisanya itu terbagi menjadi 3 bagian berikut:
1. 1% dilebihkan dan 1% dikurangkan biar tulisan ini menarik, meski tetep aja gak ada yang tertarik
2. Kemudian yang 2,5% lagi diberikan kepada fakir miskin dan anak terlantar -emang zakat mal?-
3. Dan yang 0,5% ditambahin sendiri aja yak biar genap 100%:mrgreen:

30 Balasan ke Jakarta, The weird city…

  1. purna mengatakan:

    Masih kurang satu lagi cerita konyol yang belum diceritakan:mrgreen:
    Waktu ngobrol-ngobrol di kostnya lukman di Karbela, tiba-tiba terdengar adzan ‘Ashar berkumandang. Akhirnya aku dan teman2 yang lain menuju masjid. Setelah mengambil wudhu dan siap-siap menjalankan sholat ‘ashar, tiba-tiba ada yang iqamah. Akhirnya para jamaah berbaris di shaf terdepan. Lama ditunggu tidak ada imam yang datang. Tiba-tiba ada yang mendorong saya ke depan dengan cukup keras hingga melangkah ke depan dan orang itu langsung menempati tempat saya. Aku bilang, “Waah, jangan saya pak, anda saja”. Orangnya langsung njawab, “Sudahlah, langsung saja dimulai drpd gak ada yang mengimami”. Wedew, kok aku dijadiin tumbal gini, emang muka tumbal kali yak. Ya sudah, aku mulai saja soalnya sudah terlanjur di depan. Petaka itu dimulai dari sini, sayup-sayup waktu sholat aku mendengar ada yang marah-marah, aku mencoba mengabaikannya. Akhirnya setelah selesai sholat, langsung aku didatangi orang bersorban, memakai jubah yang panjang diseret sampai kelantai. Dihadapan para jamaah sholat aku dimaki-maki. “Berani sekali kamu mengimami di masjid ini, memangnya kamu siapa? Pakaian lengan pendek, gak pake kopyah lagi… Habis sholat gak pake wiridan lagi”. Dan masih dilanjutkan sumpah serapah yang lain berturut-turut. Dalam hati aku berdo’a, “Ya Allah, kuatkanlah hambamu ini menerima makian dari orang ini”. Sungguh aku tidak tahan untuk membalas, dan itu hampir aku lakukan. Akan tetapi mengingat aku bukan orang yang muqim di situ (karena sunnahnya, yang menjadi imam adalah orang yang muqim), selain itu memang benar seharusnya aku memakai pakaian yang lebih mendekati sunnah, dengan memakai pakaian lengan panjang dan memakai tutup kepala ketika sholat, sementara di luar itu apa yang diucapkan salah kaprah. Akan tetapi tindakan orang itu dengan memaki-maki saya di depan umum benar-benar diluar batas, bahkan selain itu waktu sholat jamaah dia tidak mau menjadi makmum masbuq! memangnya saya anggota aliran sesat?
    Untuk menghindari konflik yang berkepanjangan, saya segera meninggalkan masjid itu. Anggap saja latihan mental, kali aja dia baru dimarahi sama istrinya, atau pusing punya masalah keluarga yang lain. Jakarta memang aneh…

  2. Yudhi mengatakan:

    Wah pengalaman pak purna ini memang ajaib.. Saya meskipun berkali-kali ke jakarta tidak ada pengalaman yg mendekati cerita pak purna. Begitu pula naik busway, paling parah sih dimarahin penjaga bis karena makan roti di atas bis (dilarang makan di dalam bis).
    Nah kalo harga bakso 30 ribuan, mending beli paket-Nasi McD Rp 15 ribu🙂

  3. purna mengatakan:

    Gak tau ya pak, kenapa kok gitu
    Mungkin pas lagi apes aja kali yak…🙂

  4. yojana hanif mengatakan:

    Welcome to the city😀

    Katanya sekejam-kejamnya ibu tiri, masih tetep lebih kejem ibu kota (yang kehilangan 1 Laptop+2 Buah HP+Dompet)

  5. purna mengatakan:

    Jakarta memang beragam….
    Terkadang memang begitu kejam, akan tetapi tak sedikit juga kebaikan yang dapat diperoleh disana….
    Bisa jadi latian mental dalam menghadapi hidup nip….

  6. ФHi mengatakan:

    hmmm.. Jakarta memang bisa jadi menyeramkan bagi beberapa orang (orang2 yang pernah merasakan kekejamannya tentu saja…)

    dulu ada temen-temen saia yang tasnya ditarik-tarik sama preman-preman di kampung rambutan..
    padahal temen-temen saia itu 5 orang cowok semua…
    wuih… padahal 5 orang cowok semua… dan di tempat yang begitu rame… preman-preman itu nekat juga…

    hmm… untungnya saia ga pernah mengalami yang aneh-aneh…🙂

  7. Hendra Hidayat mengatakan:

    yo seng sabar yo pur, kalo saya sudah mengalami hal-hal aneh dari dilempari air oleh mobil yg berjalan cepat, metro mini yg kutumpangi dengan sengaja menabrak metro mini lain buat cari jalan, preman yg seenaknya naik turun sebanyak 4 kali dalam bus yg sama tanpa dilarang supir, pak kost yg mematikan air di siang hari biar ngirit alasannya. Bener kata preman mitrais, jakarta akan merubah personality seseorang terutama dari golongan menengah kebawah. Ini hanya opiniku, semoga tetap dalam kesabaran dan keselamatan

  8. purna mengatakan:

    @ФHi
    cowoknya kerempeng semwa kali…makanya premannya berani:mrgreen:

    @Hendra Hidayat
    He..he.., ya memang begitulah hidup. Menurutku sebenarnya gak hanya di jakarta saja. Akan tetapi kejadian2 spt itu jg ada di sekitar kita. Hanya saja di jkt padat penduduk sehingga benar2 terlihat beragam.

  9. Aditya Purwa Wibawa mengatakan:

    Nimbrung dikit ah … setelah 20+ tahun di jakarta (dan sekitarnya): tumbuh, belajar, dan bekerja. Saya seneng jg bisa ‘terapi’ di Bali untuk beberapa waktu😀 … masih kebayang panjang macet kendaraan disana, mimpi buruk!

  10. purna mengatakan:

    @Aditya Purwa Wibawa
    Makanya ente keliatan makmur di Bali:mrgreen:
    Kayaknya kerasan tinggal disana….
    Gmn kabar Aditya Junior? Kapan lahir?🙂

  11. Excalibur mengatakan:

    Yo awakmu kie lg diuji pur….arek alim koyo awakmu ki di test. Lek aku teko nang JKT paling malah ga ditest…tapi disuguhi godaan…. ( emg dasare golek sing menggoda ) wkakaka….
    Sukses bro….. Crita yg miris ya soal imam td……hahahaha…….ambil hikmahe ae pren..oiyo oleh salam teko BULE-BULE Bali😛

  12. Aris Kumara mengatakan:

    Hahaha..Jakarta emang kota yang sakit Pur….
    Banyak cerita buruk disini, seperti parkir diserobot, supir taksi ugal2an, macet luar biasa, ujan dikit banjir..Dari situ, gw heran deh, apa ya kata orang2 Bule, ato wisatawan yang datang kesini ? Apakah mereka akan merekomendasikan Indonesia sebagai tempat wisata ??
    Tp ya..gimana ya,..akibat pembangunan yang ga merata sih..jadi jangan salahkan semua orang ke jakarta…Btw kamu sekarang di Bandung ?? Enak dong disana..🙂

  13. purna mengatakan:

    @kempol
    aku terharu mendapat dukungan darimu:mrgreen:
    salam balik yo, terutama bule2 sing neng dreamland… wakakaka

    @Aris Kumara
    Ibukotane pindah neng sby wae ris hehe…
    iyak di bandung emang enak kan kotanya mojang priangan:mrgreen:
    kapan2 mampir yak klo ke bandung🙂

  14. Aditya Purwa Wibawa mengatakan:

    Yap! memang terasa lebih makmur di Bali, hahahaha.

    Insya allah Aditya Jr. direlease awal Juni, skrng lagi siap2 mo deployment😀

  15. nie mengatakan:

    hwahahahaha…
    Makanya Pak, kemarin pas pengumuman penempatan kerja. Aku cuma berdoa agar ga ditempatin di Jakarta. Di luar jawa malah gpp. Takutt Pak dengan kekejaman ibu kota. Berasa umur ilang di busway aje, hehehe… weww..
    ALhamdulillah dapet di Bandung..

    Tp dapet ilmu banyak to Pak sepulang dari Oracle University? Duit jg okeh to? haha..

    Semangat Pak..

  16. purna mengatakan:

    @Aditya Purwa Wibawa
    Syukur Alhamdulillah klo gitu…
    Semoga proses release Aditya Jr.-nya lancar lancar saja…. amiin.

    @nie
    Bener niih mau di luar jawa??:mrgreen:
    Ahahaha, kok rasanya lebih seperti liburan drpd training?😀

  17. salwa mengatakan:

    wah,, saya jadi inget masa2 di pondokan,, hehehe
    dorong dorong an wat jadi imam ,,kwakakaka

  18. chaidir mengatakan:

    Wah.. pak admin milis telkom_in8, ngeblog juga ternyata.

    Salam kenal.. Pak🙂

    klo ngomongin soal Jakarta, sebenernya Jakarta tidak se’aneh’ cerita diatas ko.
    emang sih.. klo beli makan di tempat2 publik biasanya mahal2 banget, tapi banyak jg makanan yang terjangkau.

    selamat berjuang di kota ‘aneh’ Jakarta, Pak..

    kalo mau tukeran saya saya boleh tuh Pak, saya di Makassar nih… hehehe..

  19. purna mengatakan:

    Yups…
    Salam kenal juga…🙂
    Keknya itu pas hari apesku aja pak…
    Diriku tidak di kota jakarta, tp di bandung. Enak ajah mau tukeran…, emang berani berapa?:mrgreen:

  20. pribadidewa mengatakan:

    semangat pur ..
    btw koq aku gak ngerasa wierd ya ?
    apa aku udah ikut2 an wierd .. ? hehehe

  21. ghaniarasyid mengatakan:

    assalamu’alaikum.

    wah, beruntung aku belum merasakan kehidupan Jakarta.
    Dan tentang jadi Imam shalat Ashar itu, harusnya kan nggak pandang apakah dia yang biasa meng-imami… lebih cepat dilaksanakan shalat lebih baik.

    Salam kenal ya, akhi…

  22. purna mengatakan:

    Wa’alaikumussalam warahmatullah….

    He..he…, sebenarnya tidak semua keadaan jkt spt itu, disana jg sangat banyak kebaikan yang dpt kita peroleh….
    Memang tidak masalah pendatang yang jadi imam, akan tetapi disunnahkan agar yang menjadi Imam shalat adalah penduduk yang muqim (bertempat tinggal) di tempat itu sebagai bentuk penghormatan. Yang berlebihan dari orang itu dia tidak mau menjadi makmum masbuq seolah-olah menunjukkan bahwa tidak boleh berimam dari pendatang karena seharusnya setelah adanya pemimpin/imam kita wajib untuk taat sepanjang bukan dalam hal dosa/kesalahan.

  23. Ali Maksum mengatakan:

    Salam.
    Maja, apa kabar, skr di Bandung ya..wah makin sukses sj….ini bolo ndeso Ja, Ali
    ta ttungguu tegur sapa mu ya..kita kangen kangenan..ya…di web sy juga (spurane web e…amatiran dadi yo…sak sak e..he..) spurane sing akeh nek ono salah..bahasa arabnya katanya afwan! he…
    http://gusali.wordpress.com

  24. purna mengatakan:

    Wa’alaikumussalam
    wooooow… ali….
    kok bisa nyasar ke sini😀
    I miss the moment when we were students, I really love it…

  25. Ali Maksum mengatakan:

    balesen pok o nang web ku ben rame…he…………..:) web ku maklum kurang pengunjung he…

  26. alimaksum mengatakan:

    Reuni? wis pokoe aku manut wae..aku usul nek reuninan nek wis rabi lan due anak disek lebih seru!🙂

  27. aryu mengatakan:

    Assalamualaikum. Salam kenal Pak.. di Jakarta macet..😦 panas… (di Surabaya juga sih.. hehehe) trus.. ngliat antrian busway nya.. ampyun deh..

  28. purna mengatakan:

    @Ali Maksum
    Udah tak bales tuh.. hehe..

    @Aryu
    Wa’alaikumussalam…
    Pak? Weeeh, kesannya kok udah tua gitu yak…
    Apa diriku emang sudah tua tp gak nyadar..:mrgreen:

  29. antok mengatakan:

    hah? seriuss? baru tahu kalo SOGO juga jualan makanan… dibayar pake SOGO gift card gitu??

    (yang cuma mampir di satu SOGO di jkt)

  30. purna mengatakan:

    iyak, betul pak…
    Ada di Sentral Senayan 2.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: